Home Technology Rusia Batasi akses ke 280 Website ‘Pirate’

Rusia Batasi akses ke 280 Website ‘Pirate’

by imadenews
Rusia Blokir 280 Website 'Pirate'

Akses ke lebih dari 280 situs ‘Pirates’ telah dibatasi di Rusia sejak diperkenalkannya Hukum Hak Cipta (Copyright Law) pada tahun 2013. Selain The Pirate Bay dan raksasa Ukraina situs file hosting EX.ua, situs streaming termasuk Primewire juga terpengaruh. Minggu depan pemegang hak akan mengajukan terkemuka situs torrent lokal RUTracker akan diblokir selamanya.

Rusia Blokir 280 Website 'Pirate'

Rusia Blokir 280 Website ‘Pirate’ (Image by Google)

Setelah tekanan kuat dari kedua pemegang hak lokal dan internasional, lebih dari dua tahun yang lalu Rusia mengambil langkah penting menuju menindak pembajakan Internet.

1 Agustus 2013, melihat pengenalan merek hukum hak cipta baru yang disediakan pemegang hak dengan mekanisme untuk memiliki situs yang diblokir oleh ISP jika mereka tidak menanggapi pencopotan permintaan dalam waktu 72 jam.

Pelaporan pada dua tahun pertama kegiatan, telekomunikasi lokal pengawas Roscomnadzor kini mengungkapkan sejauh mana undang-undang tersebut telah digunakan oleh hak cipta dan tindakan apa yang telah diambil.

“Sejak 1 Agustus 2013, Roskomnadzor telah menerima 189 keluhan dari pemegang hak. Perlu dicatat bahwa saat ini kami membatasi akses ke 282 situs yang melanggar hak cipta dan hak terkait, “kata kepala Roskomnadzor Alexander zharov RIA.

Tidak mengherankan daftar termasuk The Pirate Bay, yang memiliki pembatasan yang diberlakukan di Juni 2015 menyusul keluhan dari Mosfilm, salah satu studio film terbesar di Eropa.

Situs lain saat ini diblokir termasuk situs streaming film populer Primewire. EX.ua raksasa file-hosting Ukraina berbasis juga dipengaruhi, bersama situs perpustakaan flibusta.net loveread.ws, yang dikombinasikan baik untuk lebih dari 40 juta pengunjung per bulan. Olahraga Streaming Portal Livetv.sx, yang dilaporkan menarik 27 juta kunjungan, juga dibatasi.

Sementara blokade di Rusia bisa penuh, sebagian atau mengangkat jika kerjasama ini akan datang, awal tahun ini pemerintah menegaskan bahwa pelanggar berulang tidak akan ditoleransi. Koreksi terhadap hukum hak cipta diperkenalkan 1 Mei menunjukkan apa yang ada di depan.

“Perkembangan ini akan berarti bahwa pelanggaran sistematis hak kekayaan intelektual akan mengakibatkan situs yang menyediakan akses ke konten dicuri diblokir selamanya,” pemerintah mengumumkan.

Sekarang tampak bahwa RUTracker, situs torrent Rusia paling sering dikunjungi, dan populer portal musik ProstoPleer, telah diuji yang menjanjikan ke titik melanggar.

“Beberapa hari yang lalu banding diajukan oleh asosiasi pemilik hak cipta yang akan memerlukan konstan blok pada dua sumber daya terbesar bajak laut,” Roskomnadzor ini zharov menegaskan.

Kedua RUTracker dan Pleer menjadi sasaran keluhan hak cipta sebelumnya tapi kabarnya gagal untuk berurusan dengan mereka seperti yang disyaratkan oleh hukum. Tindakan saat ini berasal dari Federasi Nasional Industri Musik (NFMI), sebuah kelompok yang menghitung Sony, Universal, Warner dan EMI di antara para anggotanya.

“Kami berencana untuk mengajukan pernyataan dengan pengadilan pada hari Senin atau Selasa,” kata NFMI CEO Leonid Agronov.

Kelompok industri musik mengatakan mencoba untuk bernegosiasi dengan situs mengenai penghapusan konten bajakan tapi diskusi mereka gagal untuk menghasilkan hasil. Melawan, Pavel Rassudov dari Partai Bajak Laut lokal merasa bahwa blokade akan terbukti tidak efektif.

“Orang-orang belajar bagaimana untuk memotong blok ini, dan peningkatan jumlah mereka hanya akan menyebabkan lebih sering menggunakan proxy CGI dan jaringan Tor,” kata Rassudov.

 

Source

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More